Bangkit

Hari ini saatnya bangkit! Jika bukan hari ini, kapan lagi? Jika Anda sedang merasa terpuruk, bangkitlah dari keterpurukkan Anda. Jika Anda baru saja gagal, bangkitlah dari kegagalan Anda. Bahkan, saat Anda merasa baik-baik saja, bangkitlah untuk lebih baik lagi.

Kamis, 02 Oktober 2014

Salaam jumpa...... Kegiatan terakhir di lingkungan RT05 RW 22 Komplek Taman Cileunyi adalah Pemilihan Ketua RT 05 periode 2014-2019, menyusul berakhirnya kepengurusan RT periode 2008-2013. Proses seleksi Ketua RT 05 dilakukan dengan cara " jemput bola " dengan tahap pertama penghimpun Calon ( kandidat ) Tahap I berhasil penyaring Calon dan muncul 19 nama yang dicalonkan sebagai Ketua RT 05, untuk selanjutnya disaring menjadi 10 Besar, diantaranya : 1. Eddy Sumardjo ( incumben) 2. Syamsudin Harahap 3. Agus A. Djunaedi ( Abenk ) 4. Endang Suganda 5. Isep Syaifuddin 6. Didi Supardi 7. Asep Suherlan - DANRU 8. Gagan Kresnadjaja 9. Dani Hernawan dan 10. Mulyono Tahap II terseleksi menjadi 3 Bessar, diantaranya : 1. Eddy Sumardjo 2. Agus A. Djunaedi 3. Syamsuddin Harahap Di tahap akhir, melalui pemungutan suara yang sangat demokratis, terpilih dengan suara terbanyak Bapak Agus A. Djunaedi ( Abenk )sebagai pemenang, dan ditetapkan oleh panitia pemilihan sebagai Ketua RT 05 yang baru. SELAMAT UNTUK KANG ABENK !!!

Senin, 18 Agustus 2014

Masya Allah, ternyata sudah sangat lama blog ini tidak diurus, mudah-mudahan besok lusa ada yang ngurus, tentunya dengan kepengurusan yang berbeda, sebab masa bakti kepengurusan RT 05 RW 22 Taman Cileunyi sudah berakhir.

Kamis, 16 Agustus 2012

MUDIIIIIK YUUUUUU

Tips Aman Meninggalkan Rumah Saat Mudik Sudah menjadi “tradisi” bahwa sebagian besar warga RT.05 / 22 Perumahan Taman Cileunyi akan melaksanakan mudik pada libur Lebaran. Mereka akan meninggalkan rumah menuju kampung halamannya masing-masing untuk berkumpul dan bersilaturahmi bersama keluarga dan handai taulan. Namun, pada saat akan mudik, ada kekhawatiran pemudik tentang keamanan rumah mereka saat meninggalkannya. Untuk itu, kami dari jajaran pengurus RT 05/22 Perumahan Taman Cileunyi memberikan tips agar pemudik dapat merasa aman saat meninggalkan rumah pada hari raya Idul Fitri, yakni: Awali dengan berdo’a 1. Sebelum pergi pastikan semua pintu dan jendela rumah terkunci. 2. Cabut selang gas dari kompor dan matikan berbagai alat elektronik yang tidak digunakan Jangan lupa cabut steker (colokan) barang elektronik saat meninggalkan rumah. Fungsinya untuk menghemat listrik dan mencegah adanya arus pendek yang bisa memicu kebakaran. 3. Nyalakan lampu di beberapa bagian dalam rumah, seperti di kamar atau di ruang tamu, untuk memberi kesan kalau rumah tidak ditinggal dalam keadaan kosong. 4. Titipkan rumah ke tetangga yang tidak mudik atau pengurus RT/RW. Bertukar nomor telepon dengan tetangga terdekat dan pengurus RT/RW yang tidak mudik agar bisa tetap berkomunikasi. 5. Daftarkan kepada ketua RT / petugas yang ditunjuk. Dengan cara mengisi formulir yang telah disediakan. Selamat mudik! JANGAN LUPA OLEH-OLEHNYA….. “kangprabu”

khataman........

Beberapa hari yang lalu Bapak-bapak ( Majelis Talikur ) berhasil mengkhatamkan pembacaan Al-Qur'an. Program Tilawah tersebut merupakan program rutin yang dilakukan selama bulan ramadhan, disamping acara mingguan setiap malam Jum'at berupa Yasinan dan kajian fikih bersama Ustadz Ridwan F. SELAMAT !!!Kepada anggota Majelis Talikur yang telah mengkhatamkan Tilawah Al Qur'an, semoga di bulan Ramadhan tahun depan dapat mengkhatamkannya sebanyak 2 kali. Aamiin...

Senin, 16 Juli 2012

Mushafahah......Sukses !!!

Kegiatan menyambut bulan suci Ramadhan yang diselenggarakan hari Sabtu, Malam minggu tanggal 14 Juli 2012 berjalan sesuai dengan harapan bersama. Kegiatan yang intinya merupakan ajang untuk saling bersalaman dan bermaaf-maafan dimulai ba'da Isya. Bertindak sebagai pembawa acara Bapak Didi Supardi alias Kakang Prabu. Diawali dengan pem,bacaan ayat suci Al-Qur'an oleh Ibu Asep Wihara dan terjemahannya oleh Bpk.Gagan Kresnadjaja alias Kang Gurandil. Kemudian dilanjutkan dengan sambutan dari Ketua RT, Bpk. Eddy Sumardjo alias Den Sastro Nang Ning Nong. Acara inti berupa Tausyiah dari Ustadz Ridwan Fadhilah, lalu dilanjutkan dengan MUSHAFAHAH dan ramah-tamah. Disela acara Ramah tamah terjadi dialog antara Pengurus dan Warga seputar Serba-serbi lingkungan RT 05 dan dinamikanya. Pengurus dan warga RT 05/22 Taman Cileunyi larut dalam suasana penuh canda dan sukacita, dan yang paling penting adalah khidmat. Ucapan terima kasih yang tak terhingga disampaikan kepada para donatur yang telah berpartisipasi dalam hal dana.Patut diapresiasi antusias donatur yang menyerahkan sumbangsihnya dengan sukarela tanpa ditagih. Ucapan terima kasih tentu saja juga diucapkan kepada para Pengurus Seksi Rohani, dan Seksi-seksi lain yang ikut berpartisipasi aktif sehingga kegiatan ini berlangsung dengan sukses. Selamat untuk WARGA RT 05/22 Komplek Taman Cileunyi!!!

Kamis, 12 Juli 2012

Persiapan Mushafahah

Diantara sekian banyak Pengurus RT 05, tak dipungkiri lagi bahwa H.Aang alias Pak Isep adalah sosok yang paling antusias dan "motah" melakukan persiapan-persiapan, diantaranya mengerjakan pengadaan lampu untuk penerangan, panggung sederhana dan lain-lain. Sementara pengurus yang lain melakukan persiapan acara dan teknis pencarian dana dan pengurusan konsumi dan penyebaran undangan. Acara mushafahah yang akan digelar malam ahad ini, dikomandoi Pak Dedi Hadianto alias Pak Demang, dibantu oleh Kang Gurandil, Kakang Prabu, Aswir dkk. Pengurus menyepakati bahwa untuk kegiatan ini akan dilakukan sesederhana mungkin, tidak terfokus pada kemewahan konsumsinya atau kegregetan acaranya, namun yang terpenting adalah essensi dari mushafahah dapat tercapai, yakni saling memaafkan antar warga, sehingga warga secara keseluruhan lebih siap melaksanakan ibadah shaum ramadhan tahun ini. Insya Allah......SEMOGA !!!

Mushafahah Menjelang Tibanya Bulan Suci Ramadhan

Artikel berikut merupakan pembekalan bagi warga RT 05 RW 22 Komplek Taman cileunyi yang malam ahad nanti akan menyelenggarakan kegiatan Mushafahah menyambut akan tibanya bulan suci Ramadhan, Semoga bermanfaat............. Diantara amal baik, sebagai cerminan peningkatan ketaqwaan itu adalah anjuran bermushafahah (bersalaman) di antara saudara muslim. A. Pengertian Mushafahah (bersalaman dan berjabat tangan) Dalam beberapa kamus, pengertian Mushafahah (bersalaman atau berjabat tangan) ýadalah mengulurkan atau mempertemukan telapak tangan kanan kita, dan kemudian ýdisambut dengan telapan tangan orang lain. Sehingga dengan pengertian ini, fadlilah ýmushafahah tidak bisa tercapai dengan luar telapak tangan, genggaman, pergelangan ýtangan, siku-siku atau anggota tubuh yang lain. B. Anjuran dan Fadlilah Bersalaman: Berikut ini adalah beberapa dalil yang menunjukan akan dianjurkannya bersalaman: 1. Mushafahah merupakan paket dari mengucapan salam. Karena salam adalah sebatas ucapan (ungkapan damai ridla) yang kita sampaikan. Sementara Mushafahah bentuk apresiasi ridla, baik dhohir dan batinnya. Sehingga, bila ýseseorang bertemu kawan, kemudian mengucapkan salam, maka akan lebih sempurna dan lengkap bila dibarengi dengan berjabat tangan. 2. Mushafahah Merupakan Syiar Islam. Bahwa tradisi bersalaman ini pernah hilang di zaman jahiliyah. Namun, ketika Islam datang, budaya bersalaman ini menjadi hidup (populer)kembali di kalangan Rasulullah SAW dan para shahabatnya. 3. Mushafahah Dapat Melebur Dosa. Diriwayatkan oleh Al-Barra’ bin Azib, bahwa Rasulullah SAW bersada, “bila seorang muslim bertemu, kemudian ia mengucapkan salam dan berjabat tangan, maka Allah SWT akan mengampuni dosa kedua orang tersebut, hingga mereka berpisah”. (HR. ýAbu Dawud dan Tarmidzi). Dalam riwayat Hudzaifah bin al-Yaman juga disebutkan, bahwa Rasulullah SAW bersabda: “seorang muslim yang saling bertemu dan mengucapkan salam, kemudian berjabat tangan, maka dosa-dosanya akan berguguran, sebagaimana gugurnya daun-daun pepohonan yang kering”. (HR. Imam Al-Baihaqi) D. Hikmah Berjabat Tangan: Setiap ibadah, atau amalan yang dianjurkan Islam, pasti mengandung makna dan hikmah yang besar, baik itu dirasakan langsung ataupun tidak. Selama itu dijalankan dengan baik, istiqamah maka ia akan mendapatkan hikmat yang begitu tinggi. Di samping fadlilah yang telah disebutkan, -bisa melebur dosa, pelengkap salam, dst, -bahwa dengan bersalaman ini seseorang telah menampakkan (pertanda) adanya rasa saling mencintai, saling memaafkan, menunjukkan rasa aman, kedamaian dan kasih sayang. Sebaliknya, seorang yang enggan dan tidak membiasakan bersalaman kepada sudaranya, maka akan terkesan angkuh, egois, serta adanya kejanggalan lain, seperti rasa dendam, sedang dalam pertengkaran, tidak mau akur, bahkan bermusuhan. Karena itu, kita sebagai seorang Muslim agar memperhatikan syiar ini. Dimana dan kapanpun, bila bertemu sudara kita agar menyampaikan salam dan kemudian menjabat tanganya. Karena dengan salam dan mushafahah ini dapat mempererat ikatan persaudaraan umat Islam, baik itu yang sudah dikenalnya maupun tidak. Sehingga akan tercipta sebuah masyarakat yang damai dan diridlai. Disamping itu, hendaknya salam dan mushafahah ini dibiasakan di lingkungan kita, terutama dalam keluarga, kepada isteri, anak, dan saudara-saudara kita. Sehingga apapun persolan keluarga, -insya Allah Ta’ala- akan bisa teratasi dengan baik, bahkan akan menciptakan sebuah keluarga yang sakinah, mawaddah warahmah. Bermusofahah setelah sholat: Banyak kaum muslimin yang berdebat dan bahkan bertengkar gara-gara membahas dan melakukan mushafahah setelah sholat. Ada yang menuduh itu bid'ah dengan alasan itu tidak pernah dilakukan Rasullah s.a.w. Namun ada yang mengatakan mushofahah antar umat Islam, kapanpun waktunya, baik setelah sholat ataupun waktu lainnya tetap dianjurkan karena hadist-hadist di atas tidak menyebutkan waktunya. Ini juga seperti bersalaman pada hari raya dan setelah sholat Ied. Khilaf tersebut sudah terjadi sejak dalam sejarah Islam. Hendaknya kita umat Islam tidak mudah berpecah pendapat dan bertikai hanya masalah furu'iyyah (cabang kecil agama) seperti itu, apalagi ada dalil yang dijadikan landasan. Bukankah berhusnudzan kepada mereka yang membiasakan bermushofahah setelah sholat, bahwa mereka itu mengikuti sunnah Rasul, lebih baik dari pada mencurigai mereka itu sebagai orang yang sesat dan meninggalkan sunnah Rasul. Mushofahah adalah salah satu sarana merekatkan ummat dan menyatukan mereka, dan tidak selayaknya kita jadikan itu sebagai pemicu perpecahan. Wallahu a'lam bissowab.